Selasa, 15 Juli 2014

Berawal Dari Susu

Kemarin, teman kantor saya menanyakan harga susu yang katanya bisa buat naikin berat badan. Yapp..., kebetulan teman kantor saya ini badannya lumayan kurus. Mungil. Susu yang dia maksud itu harganya mahal sekalii, apalagi untuk orang dengan penghasikan pas-pasan seperti saya (curhat dimulai....jreng..jreng). Harganya selevel-lah dengan susu bayi yang mahal-mahal itu. 
Selesai membahas harga "susu naikin berat badan" itu, sayapun lantas berpikir "lha..seandainya saya membutuhkan susu mahal itu, saya mau dapat duit darimana ?? Rasanya gimana gitu.., klo mesti habis ratusan ribu untuk sekaleng susu dengan tujuan menambah berat badan". Untuk pertama kalinya dalam hidup saya sebagai orang yang agak gemuk, saya merasa bersyukur tidak berbadan kurus. Ternyata orang kurus lebih butuh biaya banyak saat mereka ingin menambah berat badan. Bandingkan dengan si gendut yang ingin mengurangi berat badan. Tinggal kurangi makan.., olahraga yang bahkan bisa dilakukan dengan lari keliling kompleks. Murah, kan ?? Apalagi sampai harus menghabiskan ratusan ribu hanya untuk sekaleng susu yang beratnya bahkan tidak sampai sekilo. Ah..., dari gendut ke kurus ternyata lebih murah !!
Yaaa..., alasan saya bersyukur tidak jauh dari motif ekonomi, tapi bukannya Theologi Kemakmuran sah, kan ?? *mulai menjalar kemana-mana* Mari kita iyakan sodara-sodara!! Sebagai orang pelit, saya patut lebih banyak bersyukur untuk alasan ini. Orang pelit tetap saja bisa bersyukur *semakin gak jelas* 
Hahh..sudahlah ya, semakin aneh dan tidak jelas saja tulisan saya ini. Padahal ini hanya bermulai dari pembicaraan pegawai kantoran yang sedang kurang kerjaan membahas hal-hal yang jauh dari pekerjaan (harga susu). Dan pikiran saya pun kian menjalar kemana-mana karena selalu saja ada fase "gak tau mesti ngapain" setelah kerjaan kantor selesai. Saya sudah mengalaminya, kemarin !!
Ketika kita tidak tahu bagaimana lagi memperlakukan "hidup", mungkin kita hanya perlu bersyukur. Klise dan basi, tapi mungkin tidak salah !!

Jumat, 04 Juli 2014

Klo menyesal, jangan salahkan saya !!!

Kali ini saya masuk blog dengan modal nol. Saya tidak punya ide. Tapi saya mau mengisi blog ini, saya  mau nulis. Itu aja sih. Maka keluarlah huruf-huruf ini dengan tidak jelas karena saya tidak tau mesti nulis apa. Anggap saja kali ini saya curhat tentang diri saya yang mau banget nulis, tapi ide tulisan gak punya.
(Paragraf satu selesai !! hahahaha) 
Keadaan saya sekarang ini, mungkin sama saja ketika lagi lapar banget tapi gak tahu mau makan apa. Iya, "saya yang mau nulis(banget) tapi terbentur masalah ide" bisa disamakan dengan "saya yang mau makan tapi gak tahu maunya makan apa". Eh....tapi, mungkin gak sama juga kali yah?? Soalnya kali ini, saya yang mau nulis benar-benar gak punya ide. Klo soal pengen makan tapi gak tshu mau makan apa, kan bisa saja makanannya udah ada tapi saya yang memang belum tahu mau pilih mana. Kali ini saya gak punya pilihan "ide mana yang akan saya kembangkan jadi tulisan, untuk selanjutnya jadi isi blog ini". Jadi, sepertinya kali ini keadaan "saya yang pengen banget nulis tapi gak punya ide" lebih cocok disamain dengan "pengen banget makan, tapi gak punya duit buat beli makanannya". Ujung-ujungnya ke duit...hahahaha.
(Dan ide belum juga muncul)
Selain mirip dengan "pengen makan tapi gak punya duit buat beli makanan", mungkin keadaan saya sekarang yang tanpa ide bisa juga disamakan dengan "pengen tidur, tapi gak ngantuk-ngantuk juga", pengen miara binatang tapi gak punya kandangnya, malas diam di rumah tapi gak tahu mesti jalan kemana, pengen pacaran tapi gak ada yang mau *jleb* *sambungin aja kemana-mana* || Susah amat yah dapat ide ?? Eh..., dapat duit buat beli makanan juga susah. Dapat pacar lebih susah lagi *uhuk* || Orang-orang yang blognya penuh hebat yah ?? "Ide" akrab dengan mereka. Hahhhh...., "ide" pilih kasih nih !!
(Merenung sesaat)
(Ternyata curhatan saya udah panjang)
(Tapi belum tahu juga mau nulis apaan)
Sudahlah dengan nasib orang-orang hebat. Saya jadi lapar mikirinnya. Tapi makin lapar lagi karena sadar duit saya gak seberapa buat beli makanan *nahan air mata* Lalu kemudian, "saya lapar tapi gak punya duit cukup buat beli makanan sehat" malah terjadi bersamaan dengan "saya pengen nulis tapi gak punya ide". Ternyata mereka jodoh !! (apa-apaan ini ???)
(Kembali merenung)
(Udah tahu mau makan apa)
(Beli indomie aja deh)
Akhirnya keadaan mengharuskan saya makan Indomie *berusaha tegar* Saya udah punya piihan soal makanan,(meskipun) ide tulisan tetap aja belum datang, tapi blog ini kemudian terisi tanpa "modal" awal hahahaha
Semoga yang membaca tulisan ini tidak menyesal, karena tulisan ini sama seperti indomie yang jadi satu-satunya pilihan ketika duit tidak cukup buat beli makanan sehat. Asal makan dan asal blogku terisi saja.
Sekian dan salam indomie !!

Selamat Ulang Tahun, Tetangga!

  sumber gambar : www.digaleri.com Baru beberapa menit berlalu dari pukul 20.00 tapi mata saya sudah mengantuk. Saya memutuskan untuk...